Definisi Pakaian Islami Dari Abaya

Posted on

Abaya adalah pakaian luar yang dikenakan oleh wanita di beberapa bagian Timur Tengah, khususnya Arab Saudi dan wilayah Teluk Arab. Panjang lengan, panjang lantai, dan hitam secara tradisional. Abaya dikenakan di atas pakaian jalanan ketika seorang wanita meninggalkan rumahnya dan dirancang longgar dan mengalir, menyembunyikan “lengkungan” tubuh. Abaya mungkin tergelincir di atas kepala tetapi biasanya terbuka di depan, menutup dengan kancing, ritsleting, atau lapisan yang tumpang tindih. Lengan dibentuk dari potongan kain yang sama; mereka tidak dijahit secara terpisah. Abaya dapat dikenakan dengan pakaian Islam lainnya, seperti syal yang menutupi rambut (jilbab atau tarha), dan mungkin cadar yang menutupi wajah (niqab atau shayla).

Styles
Abaya datang dalam dua gaya utama: mereka dapat dikenakan dari bahu atau dari atas kepala. Sementara abaya tampak sederhana dan polos pada pandangan pertama, sebenarnya ada berbagai desain. Abaya tradisional sederhana dan tanpa hiasan, tetapi dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi lebih umum untuk menemukan mereka dengan bordir, hiasan berwarna, dan pemotongan yang disesuaikan. Hiasan sering ditemukan di sepanjang lengan baju, garis leher, atau bagian bawah depan atau belakang. Manik-manik, payet, benang berwarna, pita, kristal, renda, dll. Digunakan untuk menambah bakat dan warna. Rumah desain seperti Yves Saint Laurent dan Versace bahkan telah membuat abaya haute couture, dan desainer lokal di UEA dan negara-negara Teluk lainnya memiliki cukup banyak pengikut di kalangan wanita muda. Hitam masih merupakan warna dasar tradisional dan paling umum, tetapi abaya juga dapat ditemukan dalam warna lain seperti biru tua, coklat, hijau, dan ungu.

Sejarah
Di Semenanjung Arab, wanita telah mengenakan pakaian jenis abaya selama ratusan tahun. Sebelum Islam, itu sering dikenakan oleh wanita status di pusat kota, yang tidak perlu bekerja di luar ruangan. Itu kemudian diadopsi untuk alasan agama sebagai tanda kesopanan dan privasi. Bagi banyak orang, abaya mewakili tradisi yang membanggakan dan budaya yang sangat dihormati. Di masa lalu, mereka sering terbuat dari wol atau sutera dan datang dalam satu ukuran yang mengalir. Wanita Badui sering mengenakan berbagai jenis syal dan balutan ringan, belum tentu abaya hitam seperti yang sekarang dikenal. Dalam dua dekade terakhir, kain telah diperbarui untuk menyertakan rajutan katun, sifon, linen, dan lainnya. Ornamen sering ditambahkan, dan menjadi lebih rumit, memicu perdebatan tentang kesopanan agama vs “mode” budaya. Di wilayah Teluk Arab, abaya sering dipakai oleh orang yang lebih tua dan lebih muda untuk menunjukkan koneksi ke budaya mereka, meskipun wanita yang lebih muda sering menyertakan hiasan desain. Di Arab Saudi, semua wanita harus mengenakan abaya di depan umum sebagai masalah hukum

Baca juga : Tempat Jual Songkok untuk Outfit Busana Muslim anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *